Home Peluang Usaha Peluang Usaha Kerupuk Udang

Peluang Usaha Kerupuk Udang

User Rating: / 5
PoorBest 
Peluang Usaha Kerupuk Udang - 5.0 out of 5 based on 5 votes

Pastikan anda Like UKM Kecil di Facebook untuk mendapat update inspirasi terbaru. Silahkan Login untuk merating artikel.

peluang usaha
Written by Dody Tabrani   

Peluang Usaha Kerupuk Udang

Peluang Usaha Kerupuk Udang

Tidak dapat di pungkiri lagi bahwa sebagian besar masyarakat Indonesia menyukai makanan   berupa kerupuk, salah satunya kerupuk udang. Selain memiliki rasa yang enak, harganya pun  cukup terjangkau dan murah. Usaha kerupuk udang bisa dilakukan baik itu industri besar, usaha  kecil menengah bahkan usaha kecil atau usaha rumahan sebab proses membuatnya sangat  mudah.

 

 

Jenis kerupuk bisa di bedakan menjadi 2, yaitu kerupuk dengan bahan baku tepung saja (tapioka  atau tepung lain) dengan kerupuk dengan bahan baku tepung tapioka dengan campuran udang  atau ikan. Untuk usaha kerupuk dengan bahan tepung saja misalnya kerupuk Kasandra dengan  bahan baku yang digunakan adalah tepung tapioka, kerupuk Puli yang di buat dari tepung terigu  dengan tepung taipoka maupun kerupuk inpala yang di buat dari tepung gaplek dengan tepung  tapioka. Selain kerupuk di atas yang di buat dari tepung baik di campur udang maupun tidak, ada  juga usaha kerupuk kulit di mana kerupuk di buat dari kulit kerbau.

Umumnya setiap pengusaha tidak hanya menjual satu jenis kerupuk, mereka akan membuat  beberapa jenis kerupuk sekaligus di sebabkan cara membuat kerupuk dan peralatan membuat  kerupuk umumnya sama. Mesin yang umumnya di tambahkan adalah mesin pencetak  disesuaikan dengan bentuk kerupuk. pengusaha akan membagi jenis kerupuk apa yang hendak  di buat, walau begitu usaha kerupuk udang bisa di bilang lebih mempunyai peluang usaha. Hal  ini di karenakan selain semua menyukainya, kerupuk udang sudah menjadi hidangan pelengkap  saat makan ataupun saat ada acara khusus seperti pesta, tidak ada kerupuk lain yang seperti ini.

Usaha pembuatan kerupuk udang umumnya terdiri atas usaha perorangan dan usaha kelompok.  Usaha perorangan banyak tersebar di seluruh wilayah di luar sentra industri, sedangkan usaha  kelompok banyak terdapat di wilayah wilayah sentra industri. Jumlah produksi usaha perorangan  relatif lebih rendah dengan wilayah pemasaran fokus ke dalam negeri. Sedangkan, usaha  kelompok memiliki skala usaha yang lebih besar sebab merupakan gabungan dari beberapa usaha  perorangan dengan jumlah produksi lebih banyak serta wilayah pemasaran lebih luas sampai ke  luar negeri terutama wilayah Asia, Amerika serta Timur tengah.

 

Bahan Dasar Usaha Kerupuk Udang

Bahan utama tentu saja udang, anda tidak perlu menggunakan jenis udang windu atau lobster. Cukup gunakan udang udang kecil yang lebih murah, atau bahkan udang rebonpun ( udang kecil/bayi) dapat digunakan. Usahakan menggunakan udang yang masih segar karena akan mempengaruhi kwalitas kerupuk udang yang di hasilkan. Bahan lain adalah tepung terigu atau tepung tapioka.

 

Peralatan Membuat Kerupuk Udang

Untuk skala usaha kecil biasanya masih menggunakan peralatan traditional seperti bak atau panci besar untuk mencampur adonan, kukusan dan pisau potong. Sedangkan untuk skala industri besar biasanya sudah menggunakan mesin modern.

 

Cara membuat kerupuk udang :

Guna membuat kerupuk udang yang super renyah di butuhkan takaran adonan yang tepat dan  sesuai. Terlalu banyak campuran tepung bisa membuat hasil kurang maksimal hingga kerupuk  sulit mengembang atau bantat. Jika takaran tepung yang terlalu banya maka kerupuk udang akan  kurang renyah. Sedangkan bila kerupuk mudah patah hal ini biasanya disebabkan oleh  pengukusan adonan yang kurang matang hingga kurang homogen.

Bahan bahan membuat kerupuk udang

1 kg Tepung kanji atau tapioka

1 kg Tepung terigu

100 gram ons Udang, 50 gram diantaranya digiling halus

2 Butir telur ayam

0.5 liter air

20 gram gula halus

penyedap rasa jika diperlukan

2 butir bawang putih dihaluskan

20 gram garam

 

Cara membuat kerupuk udang :

1. Tumis bawang putih dengan sedikit minyak sampai harum

2. Masukan udang yang telah digiling halus, bawang putih, gula, garam, serta penyedap rasa.  Aduk sampai rata, simpan.

3. Campurkan tepung terigu dengan tepung tapioka, aduk hingga rata.

4. Tambahkan setengah campuran tepung ke dalam adonan udang, tuangkan air ¼ liter sedikit  demi sedikit. setelah itu didihkan sampai menjadi adonan yang kental.

5. Tambahkan sisa setengah campuran tepung kedalam adonan yang kental, tuangkan kembali ¼  liter air sedikit demi sedikit, Setelah itu aduk sampai rata hingga kalis.

6. Bentuk adonan menjadi beberapa silinder berdiamater 5 sampai 7 centi meter.

7. Bungkus adonan yang telah berbentuk silinder menggunakan aluminium foil atau plastik.  Kukus sampai benar benar matang, angkat dan dinginkan sampai mengeras ( ± 10 jam )

8. Iris kecil-kecil adonan tersebut dengan ketebalan 1-2 mili meter dengan pisau tajam. bisa juga  menggunakan mesin khusus.

9. Angin anginkan adonan tersebut selama 24 jam dan setelah itu dijemur dibawah terik matahari  hingga benar benar kering.

10. Kerupuk udang siap digoreng untuk dikonsumsi atau kemas kerupuk udang yang telah  kering tersebut untuk disimpan dan dipasarkan.

 

Jika anda ingin kerupuk udang lebih awet dan tahan lama, dapat di tambahkan pengawet buatan  yang di perbolehkan oleh pemerintah. Walau begitu kerupuk alami tanpa bahan pengawet saat ini  justru sedang di gemari, karena walaupun tanpa bahan pengawet apapun kerupuk yang telah  benar-benar kering dapat bertahan hingga 2-3 tahun asalkan tetap kedap udara. Pengawet buatan  yang diperbolehkan adalah Natrium Benzoat dengan perbandingan tidak boleh lebih dari 0.005-0.01 per kg berat badan, pengawet lain seperti Borak, Bleng, dan formalin DILARANG di gunakan  untuk makanan.

 

Jika anda menjual juga kerupuk yang sudah di goreng, jangan menggoreng krupuk dengan  minyak yang telah digunakan lebih dari 3 kali menggoreng. Sebab akan menyebabkan krupuk  cepat tengik. Gunakan juga kemasan yang menarik untuk usaha kerupuk udang anda.


Silahkan di share atau like ke social media di bawah ini supaya lebih banyak lagi yang mendapat manfaat. Copy artikel harus memberikan live link ke sumber artikel

 

Akses ditolak!
Silahkan Login atau Register Untuk berkomentar!

Joomla templates by a4joomla